Tuesday, October 17, 2006

si udin

namanya Udin. ya,hanya itu namanya yang kutahu.lah wonk kenal2an resmi juga nggak pernah. ak tahu namanya dari temen2 seputar masjid, ihkwan2 mesjid itu lho..sama akhwat2nya. ya ak tau si udin..karena ak kadang juga gaul ke masjid kampus. bukan apa-apa. karena jamanku dulu pencarian jati diri dan teman bisa lewat mana saja. jadi mesjid jadi salah satu ajang gaulku.walo,..hasilnya gak kayak akhwat2 yg laen.
HAhaha.
ak terlanjur gaul dengan jilbab dan jeans belel yg robek2 bawahnya. dan gak pernah pake gamis ato rok kayak yg laen2. dan yg paling parah masih brani melawan pandangan mata kalo bincang2 dengan ikhwan mesjid2 itu. alhasil ikhwan2 itu akan tertunduk malu bila sedang benbincang denganku. hihi.parah yah ak....
lhaaa..si udin itu salah satu element masjid kampusku dulu yang tidak memandangku dengan cara2 aneh ikhwan2 mesjid. dia sering menyapaku di jalan,di masjid ato di manapun bila ketemu. yah sebenarnya semua orang di sapanya jugak. hanya mungkin ak ada kelainan gender..jadi dia bisa nyantai menyapaku di jalan..walo sedang naik motor sambil treak2 manggil namanya.HAhaha.parah.

kini, si udin yang kerjaan sehari2nya jadi element wajib mesjid kampusku, selain jualan kue donut juga suka nganterin galon2 aqua pesenan mahasiswa yg kost di sekitar kampus, sudah berkeluarga dan hidup menetap di dekat masjid kampus. walo baru detik tadi ak tahu, kalo rumahnya di depan mesjid. begitu naifnya aku ya.
orang yang begitu mengenalku dengan baek dan ramah, dan yang sewaktu istrinya sakit parah pun gak sempat kutahu di mana rumahnya dan gak sempat menengoknya.
Naif ya ak,..
dan tadi pagi ak ketemu dia,..dan sempat bersapa haha hihi..dan kubilang ak akan mudix..dan kutanya apa dia bisa jaga rumahku selagi ak mudix dan kutanya apa dia akan mudix juga..dan bla bla bla yang lain...dan..

dalam hati ak hanya menunduk ..naifku koq belum hilang-hilang juga ya. kok ya masih ada orang-orang sederhana seperti si udin temanku. yang dengan kesederhaannya mencoba jalani hidupnya yang sederhana pula. kucuba mencerminkan diri padanya. kucuba kembali menyederhanakan pandanganku tentang hidup ini sepertinya, yang setiap hari slalu tersenyum menyongsong matahari pagi untuk berkarya,..
jika hidup ini begitu sederhana kelihatannya..apa ya ak bisa menjalaninya seperti dia,
..si udin temanku

1 comment:

ajitekom said...

Wah nyaman yah si Udin, seakan hidup tinggal menjalani dgn tenang tanpa banyak ambisi