Friday, September 15, 2006

konsumen jugak manusia

kemaren ak blanja kebutuhan sehari2 di swalayan ternama di bandung.setelah ambil sana ambil sini akhirnya ak ke kasir ;;),setelah bayar gak sengaja ak baca kembali struk belanjanya. tahu gak?ternyata eh ternyata susu SGM tercetak 2 kali :-O-prasaan ak cuman beli satu kok ke cetak 2???- maka ak pun bertanya2:-/..huehehehe..alhasil ak minta tanggung jawab si kasir. tahu gak jawab dia apa?
+ "mbak ambil aja barang lagi buat nggenapin total tagihan!"
- "lho situ yang salah ngitung kok guwe yg dapet getahnya???>:P"
si kasir lalu laporan ma bosnya n bla bla bla...akhirnya ak balik bertanya :
-"mbak2 kalo saya beli pake bensin seliter apa mbak mauk? toh harganya sam kan 5000 rebu?"
+".....:|"
-"tuhkan diem, ya dah sama kalo gitu."

walhasil uang kelebihan kembali ke saku-ku. bagaimanapun hak konsumenku barusan teraniaya.hiks :((.masak harus lapor ke KOMNAS HAM ato YLKI gara2 uang 5000 rebu? hiks..:(

so buat teman2 laen yang hubi blanja blanji ,ati-ati degh ya. -kasir juga manusia-

3 comments:

budhie said...

emang kita meti teliti dengan struk pembayaran .., dan jangan ragu untuk hitung ulang sebelum beranjak dari kasir .. kadang kadang itu bisa di manfaatkan oleh kasir untuk korupsi ke majikannya ... terima uang lebih sednag stok barang tidak berkurang nantinya mereka bisa seolah olah ada salah input dan minta di benarin .. padahal uang sudah masuk ke mereka pribadi .. salam kenal dan met malam minggu yah :)

ema said...

waduh,makanya kalo aku belanja pasti aku cek lagi!sering jg kejadian kalo liburan ke indonesia,jgnkan 5000,aku sering jg pake ATM dicas doble lumayankan diatas pembelian 2jt..kalo doble brp tuh?payah kasir kadang nggak teliti.untunglah dibelanda masih bisa protes,malah walupun brg cuma harga 1000perak(10ccent,aja bisa dibalikin kalo emang nggak cocok/kemasan jelek!)
btw,lam kenal balik yak :)

mellyana said...

wah gue mah ngamuk berat. wah, dasar pemalas tuh kasir. gondok banget kali ya.

dulu jarang cek dan ricek bon, tapi waktu sekolah di sebuah negara, jadi kebawa kebiasaan untuk selalu cek kuitansi